fbpx

Alat Berat

Dengan demikian, para penyelenggara konstruksi diharapkan dapat memahami tentang alat berat konstruksi secara lebih luas dan komprehensif. Kekurang pahaman tentang alat berat konstruksi akan berdampak cukup berarti bagi tujuan proyek itu sendiri antara lain dapat menyebabkan melesatnya.

perkiraan biaya, mundurnya waktu pelaksanaan, tidak tercapainya kualitas hasil pekerjaan, dll. Dalam hal ini, penanggung jawab/ penyelenggara konstruksi diharapkan dapat memberikan informasi yang jelas terkait persyaratan teknis dan spesifikasi peralatan/ alat berat konstruksi sesuai dengan jenis, volume, dan tingkat kesulitan pekerjaan proyek sehingga rencana mutu proyek dapat tercapai.

Pemasok, baik penyedia jasa maupun pemilik alat berat, dapat memberikan informasi terkait dengan kondisi dan kinerja peralatan/ alat berat, jumlah ketersediaan dan lain sebagainya yang bersifat operasional. Dewasa ini, berbagai macam jenis dan merek alat berat bermunculan dengan menawarkan berbagai ke unggulannya masing-masing.

Salah satu penawaran yang menjadi daya tarik bagi konsumen untuk memilih adalah dengan penawaran harga-harga yang relatif bersaing/ lebih murah dibandingkan produk sekelasnya. Namun demikian, sangat disayangkan banyak produk alat berat dengan harga relatif murah tersebut tidak diimbangi dengan jaminan kualitas yang baik. Kondisi ini tentunya dapat menjadi bumerang bagi pelaku jasa konstruksi di Indonesia karena alat berat yang digunakan mempunyai kualitas yang dibawah standar.

Akibatnya kualitas serta mutu produk konstruksi menjadi korban dari pemilihan alat berat konstruksi yang tidak sesuai. Untuk mengantisipasi hal ini, Pemerintah perlu bekerjasama dengan produsen serta asosiasi terkait alat berat dalam memberikan informasi terkait alat berat konstruksi.

Informasi yang jelas dengan memperhatikan hal-hal penting dalam mengoptimalkan penggunaan alat berat konstruksi yang baik dan tepat guna, sehinga dapat dicapai hasil produk konstruksi yang berkualitas dalam rangka mewujudkan industri konstruksi yang kokoh, andal dan berdaya saing tinggi.

RANTAI PASOK ALAT BERAT

Rantai pasok alat berat merupakan suatu rangkaian proses atau alur alat berat dari produsen sampai kepada konsumen. Dalam rantai pasok alat berat terdapat para pelaku, baik itu pelaku di hulu, pelaku di hilir maupun pendukung.

Pengetahuan akan Rantai Pasok Alat Berat berfungsi untuk mengetahui sistem rantai pasok alat berat secara keseluruhan sehingga dapat dikelola dengan baik agar setiap aktivitas pihak-pihak yang terlibat dalam suatu rantai pasok dapat berjalan dengan efektif, efisien, berkualitas, dan mampu memberikan keuntungan yang berkelanjutan. Kondisi keseimbangan rantai pasok alat berat ini perlu didukung oleh semua pemangku kepentingan dari hulu ke hilir.

Pemerintah sebagai regulator juga perlu merespon dan memberikan iklim positif bagi berkembangnya industri alat berat nasional juga dukungan berbagai regulasi terkait dengan rantai pasok dan tata niaga alat berat nasional.

Ada beberapa tujuan rantai pasok alat berat konstruksi, sebagai berikut :

  1. Pencapaian kondisi jaminan/terpenuhi nya alat berat bagi penyelenggaraan konstruksi yang tercermin dari tersedianya alat yang cukup dan baik mutunya secara efektif dan efisien;
  2. Pencapaian kondisi meningkatnya efisiensi dan efektifitas pelaksanaan pembangunan nasional yang berkelanjutan; dan
  3. Pencapaian kondisi terwujudnya pertumbuhan dan kemandirian industri alat berat dalam negeri untuk berkontribusi secara nyata dalam pembangunan nasional.

Di Indonesia, sektor-sektor yang dominan menggunakan alat berat terutama adalah sektor pertambangan, sektor konstruksi, sektor

1 thought on “Alat Berat

%d bloggers like this: